Bajuyuli baju muslim anak perempuan

Wabah Gamers atau ESport

Kaget saya ketika ada istilah ESport itu ternyata untuk kegiatan main game, khususnya main game di HP. Apakah main game tergolong olahraga? duh ga ngerti. Kalau ketangkasan mungkin iya sih.

Inilah zaman now, dimana game yang dulu hanya pengisi waktu luang dan penghibur semata, berubah jadi hal yang lebih serius dan lebih mewabah.

Sering sekali belakangan saya lihat mamang Gojek atau mamang Grab lagi nongkrong sambil main game! Makan di cafe, banyak anak ABG pada main game, mereka melingkar tapi main game di HP nya masing-masing. Mungkin saling terkoneksi kali ya gamenya..

Saya sendiri tidak melihat itu adalah perilaku yang bijak, main game itu tidak produktif. karena tidak menghasilkan apa apa. Daripada main game, lebih baik sambil nunggu orderan ojek masuk ya baca AL Quran kek, baca buku kek, atau yang lainnya. Isu rendahnya minat baca tidak akan dibahas di sini.

Mereka pada main apa sih? yang saya tahu mereka main Mobile Legends, PUBG, apa lagi ya.. saya lihat seperti Counter Strike

Apakah saya main game? ya saya dulu juga pecandu game, saya main CS, saya main Ragnarok, saya main RYL, saya main DOTA. Tingkat kecanduan saya akan game makin waktu makin menurun, bahkan sekarang hampir ga pernah lagi main game. Lagi tinggi-tingginya itu ketika masih kuliah main DOTA yang udah gila-gila-an begadang.

Hidup saya ketika kecanduan main game itu senang sih, seperti tidak ada beban. Kuliah pun tidak terbengkalai. TAPI... waktu saya sia sia.. kalau saya terus menerus main game, ya hidup saya gitu gitu aja. ga akan punya istri, ga akan punya anak, ga akan bisnis, dst.. Karena sekali lagi, kecanduan game itu TIDAK PRODUKTIF.

Karena saya pernah mengalami fase itu, makannya saya mengajak siapapun untuk tidak kecanduan game dan hidup lebih produktif. Yang gawat adalah anak anak ABG, mereka bahkan ada yang bercita-cita jadi GAMERS PROFESSIONAL! WOW! ada sih, tapi persentasenya brp sih dibanding penduduk dunia?

0 Response to "Wabah Gamers atau ESport"

Posting Komentar