" " Modus Baru Penipuan Motor | GAROBLOGZ inline_google_font_css example
Bajuyuli baju muslim anak perempuan

Modus Baru Penipuan Motor

Kejadian ini menimpa karyawan saya, sebut saja Acep (nama asli dan pasaran :p). Kejadian ini terjadi di Bandung ya..

Jadi gini ceritanya, Acep berniat beli motor murah, surat ga lengkap pun gak masalah. Setelah pasang iklan di internet, dan kontak-kontakan sama orang, bertemulah si Acep dengan si penipu, sebut saja Parman. Parman menawarkan motor Yamaha MX th. 2011 hanya STNK tanpa BPKB seharga 3.5jt, dan STNK bukan atas nama Parman, Acep tertarik.

Setelah deal-deal-an, Acep n Parman langsung mau CoD-an di tempat kerja Acep (Cuci Motor CIMOTZ), Parman pun datang sesuai yang dijanjikan, bawa temen dan bawa si motor yang mau dijual. Ternyata Parman dari Ujung Berung, jauh banget dari TKP. Di sini sebenernya udah mulai janggal. Lokasi COD dan Ujung Berung itu ujung ke ujung, jauh pisannn, Parman ngebela-belain dateng ke TKP, padahal motor Yamaha MX dengan harga segitu mah pasti cepet laku dijual di daerah rumah doi.



Acep lihat kondisi motor dan nego harga ke Parman, sehingga mereka berdua sepakat untuk ngoper si motor seharga 3.2jt. Untuk pembayaran, Acep bawa Parman, temennya Parman, dan si motor ke rumah Acep di Cigondewah. Yang ternyata beli motor itu unuk dipake bareng-bareng sama keluarga. Uang dikasih, motor pindah tangan, semua senang, dan belakangan saya baru tau ternyata pembelian tsb ga pake kuitansi.

Setelah 2 hari dari pembelian motor, tiba-tiba dateng si Parman dengan muka bonyok, bonyok habis dipukulin orang. Parman ngaku motor yang kemaren adalah motor gadaian, yang punya motor mau nebus, dan mendapati motornya ga ada. Trus si Parman dipukulin sama yang punya motor, dan dia bilang ke Acep kalau yang punya motor adalah aparat TNI (semakin mendramatisir cerita). Parman memelas melas ke Acep untuk balikin motor dan uang bakal dibalikin, sampai nangis2 dan nyembah2! Awalnya Acep gak mau kembaliin tuh motor, karena ya memang sudah ijab qabul dan keluaganya butuh motor. Tapi luluh juga hati Acep, ngeliat orang muka bonyok, nangis dan nyembah2 di depan dia. Selain hati Acep udah luluh, jika seandaikan diusut ke polisi juga, Acep pasti kalah karena tidak punya bukti pembelian, dan masalah akan semakin runyam.

Habis itu Acep dan Parman pergi ke rumah Acep untuk bawa itu motor. Acep ngelurusin niat untuk ngebantu si Parman, "yaudah lah, kasian orang sampai bonyok" pikir Acep. Setelah itu Parman ngaku kalau duitnya gak dibawa! jadi Acep terpaksa ikut ke Ujung Berung untuk bawa uangnya. Acep pinjam motor orang, Parman bawa motor yang mau dikembaliin, dan temennya Parman bawa motor yang tadi dipake dateng ke tempat Acep.

Singkat cerita sampai lah Acep ke rumah si Parman, jam itu hari udah tengah malem sekitar jam 11. Setelah motor dikasihkan, Parman ngasih uang sebesar 2.5jt ke Acep! kurang 700rb.. Acep protes dan minta haknya, tapi Parman mengaku memang sudah tidak punya uang lagi. Saat itu Acep bingung harus gimana, mau main keras jelas bakal kalah karena disitu tempat orang lain, jauh dari rumah, dan dia sendiri! Parman ngejanjiin bakal ngasih sisanya besok, Acep pasrah dan gak punya pilihan lain. Mau ambil lagi motornya? kan gak bisa, krn dia juga bawa motor. Mau marah2? kondisi gak memungkinkan. Akhirnya Acep pulang dengan hati sangat dongkol sekali. Mau lapor polisi? bukti gak kuat.

Sampai tulisan ini saya publish (H+5 dari pembelian), Parman ga ada kabar dan susah dihubungi.

Pelajaran yang bisa didapat:
1. Belilah motor yang lengkap dokumennya.
2. Selalu buat kuitansi/bukti pembayaran setiap transaksi.

semoga ga ada lagi yang mengalami hal serupa.

tunggu update selanjutnya.